The Gentleman’s Game – Atau Mengapa Jamaika Tidak Akan Lolos ke Piala Dunia 2010

Beberapa minggu yang lalu, saya pergi minum bir bersama beberapa teman. Kami mengunjungi sebuah pub Irlandia dan, tentu saja, ada sepak bola di kereta bawah tanah. Diskusi kami akhirnya membawa kami kembali ke sepak bola yang mengejutkan. Kami membuat perundingan percakapan ke dalam kualifikasi Concacaf dan mendiskusikan siapa tim yang paling mungkin memenuhi syarat untuk itu.

Salah satu judi bola itu adalah orang Jamaika, seorang penggemar sepak bola, dan seorang penggemar tim nasional Jamaika yang putus asa. Saya mengakuinya frustrasi terus-menerus saya dengan Tim Nasional Jamaika. Saya tidak pernah menonton Jamaika memainkan pertandingan sepak bola tanpa berteriak di TV “TEMBAK BOLA! TEMBAK! HENTIKAN LULUS! SHOOOOOOOOOT!” Saya belajar malam itu bahwa saya bukan satu-satunya yang merasakan hal itu.

Kami membahas alasan kurangnya keberhasilan Jamaika dalam 10 tahun terakhir. Terlepas dari merek sepak bola mereka yang menyenangkan dan terampil, Jamaika belum pernah muncul di Piala Dunia sejak 1998 dan gagal memajukan kualifikasi Piala Karibia terakhir – menyebabkan absennya mereka dari Piala Emas 2007. Walaupun tentu saja ada faktor-faktor sosial ekonomi yang berperan dan fakta bahwa tim nasional Jamaika tidak terlalu didanai dengan baik dan memiliki kekurangan pemain sepak bola bermain sepak bola klub mereka di luar Jamaika, ada hal lain yang salah.

Teori yang dikemukakan oleh rekan Jamaika saya di bar adalah bahwa Jamaika menganggap sepak bola sebagai “permainan pria”. Apa yang dia maksudkan dengan ini dapat disederhanakan menjadi berarti bahwa pihak Jamaika tampaknya merasa berkewajiban untuk memiliki setiap pemain berpartisipasi dalam setiap kepemilikan dan juga bahwa pertahanan Jamaika memungkinkan oposisi kesempatan untuk bermanuver dengan bola. Singkatnya, setiap pemain mendapat peluang yang adil dengan bola. Dalam hal kode kehormatan, itu sebanding dengan melemparkan senjata kepada orang yang tidak bersenjata sebelum terlibat dalam pertempuran.

Pendekatan ini mengarah pada umpan kreatif dan sepak bola yang atraktif. Setiap kali saya bermain sepak bola dengan pemain Jamaika, saya bisa yakin bahwa sifat saya yang memonopoli bola akan diredakan. Umpan pendek dan penguasaan bola yang mahir sepertinya selalu menjadi prioritas. Hal ini tentu saja membuat setiap pemain merasa terlibat dalam permainan, tetapi yang tidak mengarah adalah tembakan, gol, atau kemenangan.

Meskipun saya bersedia mempertaruhkan uang yang layak bahwa Jamaika secara konsisten kalah dan kalah oleh lawan, saya akui bahwa argumen ini dapat dilubangi penuh lubang karena kurangnya bukti empiris. Untuk kehidupan saya, saya tidak dapat menemukan statistik tembakan untuk pertandingan Jamaika dalam dua tahun terakhir-mohon email saya jika Anda dapat menemukan statistik ini.

Namun, saya punya beberapa hal untuk mendukung argumen saya. Pertama, mataku sendiri. Jamaika tampaknya tidak pernah mengambil gambar dan melewatkan peluang yang menampilkan diri. Sepak bola itu cantik, operan itu indah, tetapi akhirnya tampak seperti Brasil yang miskin.

Kedua, saya mendapat hasil dari beberapa tahun terakhir bermain Jamaika. Sekarang, sangat mungkin Jamaika mengambil 100 tembakan per pertandingan dan tidak mengonversi satu pun dari mereka, tapi itu hampir sama dengan Carlos Ruiz yang bermain tanpa menyelam.

Pada tahun 2006, Jamaika memainkan 6 pertandingan persahabatan internasional, hanya berhasil memenangkan satu pertandingan sambil memungkinkan 14 gol dibandingkan dengan total 5 gol yang remeh. Pada tahun 2007, lebih dari 9 pertandingan persahabatan, Jamaika mencetak 3 kemenangan dan 10 gol, sementara menang 17 gol dan 5 kerugian. Hampir tidak ada rekor dua tahun tim yang siap untuk Piala Dunia.

Dengan dipekerjakannya kembali Rene Simoes dan beberapa striker muda yang akan datang di kelompok pemain seperti Shelton dan Bryan, Jamaika tampaknya berpikir mereka memiliki banyak momentum menuju kualifikasi daripada dalam sepuluh tahun terakhir.

Saya tentu tidak akan mengabaikan mereka sepenuhnya pada tahap ini. Jamaika memiliki bakat dan dorongan untuk mereka. Namun, sampai mereka merangkul seekor anjing pemburu, sampai mereka belajar berhenti mengoper bola dan mengambil beberapa tembakan, mereka tidak akan lolos ke Piala Dunia.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.