Taruhan Kasino dan Tao

Tampaknya aneh untuk menekankan permainan kasino yang memiliki filosofi Tao, tetapi bagaimanapun, itu mungkin karena fakta bahwa taruhan memang banyak bagian dan diakui secara luas dalam budaya Oriental.

Sejarah kartu kredit yang tercatat paling awal kembali ke Cina abad ke-9 yang masuk akal karena mereka adalah penemu kertas. Buku pertama yang disusun dengan mengacu pada kartu buatan tangan yang berasal dari Dinasti Tang (618-907) disebut sebagai Yezi Gexi. Dari abad ke-11, bermain dengan kartu dapat ditemukan di Asia yang menampilkan sebagian besar dari 108 pahlawan Lan Shun yang ditemukan dalam “Water Heater” klasik China.

Dari abad keenam belas kartu remi telah meninggalkan jalan mereka ke Prancis juga itu adalah bahwa mereka mulai menggunakan kartu bergambar jas yang kita kenal sekarang berdasarkan karakter bangsawan Prancis.

Doktrin Tao dilaporkan tidak berusia tepat 6.000 tahun dan kembali menonjol dengan semua ajaran Kaisar Kuning ini, Huang Ti, kaisar pertama di seluruh Tiongkok. Bersama dengan banyak penemuan ilmiah seperti matematika dan astronomi, ada juga hubungan yang dalam dengan astrologi, simbologi (ilmu tentang logo dan efeknya), numerologi, dan banyak bentuk mistisisme.

Pada Pilar ke-7 Taoisme, “The Tao of Mastery,” Lambang air minum adalah K’AN dan syarat, “untuk menjadi lebih diberkati dan sukses, resiko harus diperoleh.” Keberuntungan dalam Tao kuno telah menjadi jenis waktu dan kontrol.

Pastinya di semua game, waktu juga merupakan komponen penting cara daftar casino online topbola berkualitas tinggi melalui Agen taruhan terpercaya. Terlepas dari jenis taruhannya, semua bentuknya cenderung berjalan dalam siklus, baik menang maupun kalah. Ini adalah bakat yang menavigasi melalui siklus yang pemain bola mengkomunikasikan tingkat komando mereka pada hasil.

Penelitian serius pertama tentang taruhan dalam abad ke-20 dicapai oleh para ekonom yang menyuarakan kebingungan mereka bahwa taruhan sebenarnya adalah proposisi yang kalah dan pada dasarnya, perilaku yang tidak masuk akal. Pada tahun 1945, ekonom terkenal William Vickerya, beralasan bahwa permainan harus dihitung bukan dalam pendapatan yang diharapkan tetapi dengan mata uang yang tidak dimiliki penjudi yang tampaknya lebih berharga bagi mereka dibandingkan dengan apa yang sebenarnya dia miliki.

Pendapat paling umum adalah fakta bahwa perjudian terbukti dengan sendirinya, merongrong pencari kerja dan menghilangkan uang tunai yang mungkin dapat digunakan dengan lebih baik di pasar. Keyakinan bahwa kebanyakan orang cenderung bertaruh di luar kemampuan mereka tetap menggelegar dan telah diperdebatkan dalam penelitian yang dilakukan pada tahun 1966 dari “Economics of Gambling” yang diterbitkan di London, Inggris. Dalam analisis ini ditemukan menjadi pelampiasan afektif untuk frustrasi, istirahat oleh kesendirian dan juga pemerataan ketidaksetaraan dalam daftar kelompok keuangan.

Banyak psikolog melihat permainan sebagai bentuk rekreasi yang umum dan merusak hanya bagi yang ketagihan. Mereka mengatakan solusinya terletak pada memperlakukan penjudi, tetapi mungkin tidak pada kutukan taruhan untuk keseluruhan.

Pelindung kasino dipenuhi dengan lingkungan mewah, kolam renang, toko, pertunjukan, kehidupan malam dan kenyamanan “comped”. Seruan itu tidak dapat disangkal sebagai pelarian dari pekerjaan yang membosankan dan tanpa tujuan. Dihadapkan dengan semua mitos sukses, ketika dihadapkan dengan tantangan ekonomi dan sosial stereotip, cenderung membuat seluruh keahlian kasino lebih mudah untuk dipahami.

Pendapat saya adalah bahwa orang-orang yang berjudi sepenuhnya untuk kesenangan dan kegembiraan itu, tanpa memperhatikan hasil ekonomi mereka, dapat melakukan lebih baik untuk mendapatkan hiburan yang lebih memuaskan dan lebih murah. Berjudi adalah latihan yang terisolasi. Itu tidak membutuhkan tempat kemitraan yang bertujuan juga tidak dapat melawan perasaan terasing atau kesepian. Ini bukan alasan bagus untuk bertaruh.

Memanfaatkan hampir semua permainan untuk mengisi kekosongan dalam kehidupan orang, sesuatu yang mungkin tidak dilakukannya, mungkin merupakan jenis perjudian yang dapat menyebabkan konsekuensi yang menghancurkan.

Jika Anda pernah berada di kasino, maka ada satu hal yang mungkin Anda dengar lebih dari apa pun … masalah yang satu ini adalah mengunjungi orang-orang menjatuhkan uang tunai. Ini benar-benar karena penjudi pemula memasuki kontes ini tanpa pengetahuan sederhana tentang kemungkinan permainan, berpartisipasi dalam rencana atau bahkan ide untuk pengelolaan dana yang sesuai. Ini adalah cara yang buruk untuk menjaga jenis uang dan tidak banyak mengubah hasil yang tak terelakkan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.