Pratinjau Final NBA

Kami ke Final dua! Final NBA akan melihat juara pertama kali juga. Bagian yang menarik tentang seri ini adalah masa muda versus pengalaman, dan tempo. Shaquille O’Neal baru menginjak usia 34 dan menit-menitnya lebih terbatas daripada setiap saat dalam karirnya. Pelatih kepala Pat Riley membawa tim ke Final untuk pertama kalinya sejak 1994 ketika ia bersama Knicks. Dia terakhir menang sebagai pelatih pada tahun 1988 dengan Lakers. Lemparkan veteran Gary Payton dan Alonzo Mourning, dan Miami adalah daftar bintang-bintang tua.

Untungnya mereka memiliki satu bintang muda di Dwyane Wade yang luar biasa. Wade membakar pertahanan Pistons yang konon hebat, menembak 61,7 persen. Dan satu pertandingan dia terkena flu! Wade rata-rata 26,7 poin, dengan 5,2 rebound, 5,5 assist, 1,83 steal dan 1,5 blok melawan Detroit. Jason Terry dan Josh Howard memiliki kecepatan untuk tetap bersama Wade, sehingga pertarungan defensif akan menjadi kritis dewapoker.

Miami bukan tim menembak tiga poin yang baik, tetapi mereka menembak hanya di bawah 48% dari lapangan, terbaik kedua di NBA, dan Shaq masih merupakan kekuatan di posisi rendah (seperti Pistons ‘Wallaces). Miami unggul 2-12 melawan pemimpin divisi selama musim reguler dan kalah dua kali dari Dallas, tetapi mereka adalah yang tersehat yang pernah mereka alami sepanjang musim. Miami hanya 25-24 SU di jalan dan 4-17 SU, 9-12 ATS sebagai underdog.

Sementara Miami penuh dengan pro tua, Dallas adalah tim yang relatif muda, dengan kecepatan dan kecepatan sebagai keunggulan. Pertahanan Dallas akan diuji oleh kecepatan Wade dan ketebalan Shaq di tengah. Berharap untuk melihat rotasi pada Shaq, dipimpin oleh Dallas Center DeSagana Diop 280 pound. Dallas adalah 40-9 SU, 26-22 ATS di rumah, dan 31-18 SU di jalan. Dallas bahkan 9-8 SU, 12-5 ATS sebagai underdog.

Dallas menggedor Miami dua kali musim ini. Pada pertemuan pertama, Dallas menang 103-90 di Miami dengan Shaq duduk. Dallas menembak 50% game itu, sementara Wade menembak 7-dari-19 dan hanya 0-untuk-3 dari jarak jauh. Pada pertemuan kedua, Dallas menang 112-76 di kandang dengan menembak 56%! Shaq memainkan permainan itu, mendapatkan 23 poin dari 9-dari-12 tembakan, tetapi Wade 6-dari-13 untuk 16 poin. DeSagana Diop bermain 12 menit dan mengambil 4 pelanggaran, meskipun itu tidak masalah karena Dallas mencetak 11 dari 16 lemparan tiga angka. Diop bermain 12 menit dalam pertemuan pertama dan mengambil 3 pelanggaran dan 2 rebound.

Tempo akan sangat besar. Miami memperlambat langkah melawan Detroit dan mendominasi, memainkan pertahanan yang hebat dan masih menembak dengan persentase tinggi. Dallas lebih muda dengan kecepatan tinggi, sehingga mereka akan terlihat naik, seperti yang mereka lakukan selama musim reguler melawan Miami, mencetak 103 dan 112 poin. Miami akan melakukan segala kemungkinan untuk tidak naik.

Jika seri ini jatuh ke penembakan tiga poin, Dallas memiliki keunggulan yang signifikan. Miami tidak kuat dari jarak jauh, sedangkan Dallas peringkat # 8 menembak 37 persen dari jarak jauh. Faktanya, dalam dua pertemuan musim ini, Dallas menghasilkan 19 dari 34 lemparan tiga angka, sedangkan Miami menghasilkan 2 dari 20 pertandingan!

Dallas 25-0 musim ini ketika penyerang Josh Howard mencetak setidaknya 20 poin. “Kami tak kenal takut, tidak akan pernah mundur tak peduli berapa skornya,” kata Howard. Tunggu dulu, ini harus menjadi seri yang menghibur, tidak hanya di lapangan, tetapi juga di papan klip dengan Avery Johnson dan Pat Riley yang sesuai dengan gerakan catur. Semoga beruntung, seperti biasa … Al McMordie.

Leave a Reply

Your email address will not be published.