Orangtua Didik Sendiri Tentang Kecanduan Perjudian Remaja

Orang tua hari ini menyadari jika anak remaja mereka mengembangkan kecanduan game kompulsif, rencana masa depan mereka untuk aktivitas dan periode keterlibatan masih belum diketahui. Ini sama sekali bukan sesuatu yang akan ada di sini hari ini dan pergi besok.

Remaja kompulsif dengan ketergantungan bermain game memiliki satu atau lebih kesamaan berikut:

1. Nilai kuliah menurun

2. Pembangunan sosial menurun

3. Kepercayaan Diri Rendah

4. Perilaku merusak diri

5. Memberitahu Anda mengapa ini terjadi pada mereka?

6. Berpikir bunuh diri bisa menjadi satu-satunya cara untuk menghindarinya di sana.

7. Mencuri

8. Gadai harta pribadi

9. Sikap Buruk

10. Memotong Sekolah

11. Menghilang untuk Periode yang Panjang

1-2 Menyalahkan ibu atau ayah karena mereka juga bertaruh.

13. Menjalankan proyek paruh waktu untuk melunasi hutang

14. Berhenti tepat setelah tugas kuliah

15. Menonton turnamen poker di kabel dan tv

16. Saya mencoba berhenti tetapi saya tidak bisa

Orang tua telah dipaksa untuk mendidik diri mereka sendiri di atas ketika dihadapkan dengan menggunakan kecanduan judi remaja mereka. Keluar dari sana mereka mencoba mencari jawaban sebagai alternatif, mereka punya lebih banyak masalah. Mereka tidak berusaha memposisikan jari dengan benar untuk mendapatkan bantuan karena bayi mereka. Mereka hanya ingin membantu mencegah ayah atau ibu berikut dari harus berurusan dengan ketergantungan khusus ini sabung ayam.

Pertanyaan-pertanyaan ini telah diajukan oleh orang tua mengenai acara permainan perguruan tinggi lokal:

Inci. Dapatkan sistem fakultas dididik sendiri untuk memastikan perjudian setara untuk seni dan kerajinan?

2. Jika seorang siswa mengembangkan kecanduan bermain game, apakah strategi fakultas akan memberikan kompensasi kepada keluarga karena dampak negatifnya terhadap remaja mereka?

3. Dapatkah sistem fakultas mengasuransikan semua biaya perawatan kesehatan jika penting?

4. Dalam hal komite artikel promosikan secara hukum bertanggung jawab jika hanya satu sarjana menjadi tergantung pada game?

5. Apa yang sebenarnya dinyatakan oleh hukum?

6. Apa yang terjadi pada masa depan anak-anak kita?

7. Cara persis yang akan saya jelaskan kepada anak saya bahwa ia tidak dapat pergi ketika semua temannya akan pindah?

8. Apakah ada yang salah dengan saya, karena saya tidak setuju dengan semua strategi fakultas?

9. Bagaimana saya bisa membuat surat ke dewan sekolah begitu anak saya bisa mengetahuinya bahwa saya telah menolak acara game?

Sebagai seorang ibu atau ayah jika Anda mengetahui bahwa anak Anda yang telah mendapatkan ketergantungan judi, persis apa yang akan Anda lakukan? Melalui sebagian besar surat yang saya terima, ibu dan ayah bertanya dan bertanya. “Bagaimana itu terjadi pada anak remaja saya? Saya sendiri adalah orang tua yang luar biasa”

Karena Anda harus memilih kesempatan untuk berbicara dengan anak-anak Anda tentang, hubungan intim pelindung, obat-obatan terlarang dan alkohol yang akhirnya Anda perlu jelaskan efek judi.

Remaja belasan yang tumbuh di sebuah rumah di mana ibu dan ayah mereka adalah penjudi yang sibuk, kemungkinan besar juga akan bertaruh. Sebuah acara kampus memberi cap penerimaan pada game.

Orang tua telah meminta bukti statistik bahwa pesta judi prom post yang akan datang akan berdampak negatif pada remaja mereka sendiri. Saya memberi ibu atau ayah contoh-contoh tertentu tentang kondisi sejati. Ini benar-benar tidak cukup untuk komite. Mereka ingin memahami berapa persen? Dan jumlah siswa akan terpengaruh secara negatif melalui fungsi ini?

Leave a Reply

Your email address will not be published.